RSS

My Holiday at Palembang: Family, Culinary and City Tour

08 Jul

Liburanku taun 2010 nggak seperti liburanku taun lalu dimana waktu itu aku pergi bareng tmn2 kantor aku ke 3 negara (KL-Phuket-Bangkok-Pattaya-Saigon). Taun ini aku memutuskan utk liburan ke Palembang aja bareng kluarga (papa-mama & adekku yg waktu itu masih berumur 2 thn) sekalian nengokin nenek & kampung halamannya papa di Betung (60an km dr Palembang ke arah Sekayu/Jambi). Aku cuma punya waktu 4 hari termasuk perjalanannya. Brangkat Senin 28 Juni, pulang Kemis 1 Juli. Kami naik Batavia ke Jakarta dulu baru nyambung ke Palembang (cari yg murah, hehehe). Brangkat dari Jogja pagi-pagi. Nunggu hampir 6 jam di Cengkareng sampai jam 13.15 nunggu flight ke Palembang. Sampe Palembang dah siang menjelang sore. Trus lanjut perjalanan darat ke Betung. Sampe Betung dah jam 5. Jadi hari pertama buat istirahat aja lah. Slasa full kliling2 rumah sodara di Betung dan hanya tersisa rabu doank buat jalan2 full di Palembang. Rencana sudah disusun, Rabu pagi brangkat skalian pamitan karna Kamisnya aku langsung balik Jakarta. Kami berempat pun brangkat dari Betung jam 9.30an berbekal mobil pinjaman dr Pakdhe.

Sampe Palembang sekitar jam setengah 12 dan perut pun dah keroncongan. Kami langsung ke Warung Mie Celor di Jl. Mujahidin 26 Ilir deket simpang Jl. Merdeka, ga jauh dr kantor Walikota. Buat yg naek mobil sebaiknya cari jalan puterannya karna jalannya kecil dan searah jadi ga bisa masuk lewat Jl. Merdeka langsung. Tapi kami memutuskan utk parkir di pinggir Jl. Merdeka aja. Tinggal jalan masuk sekitar 50 meter doang. Pas nyampe di warung mie celor yg biasa papa beli (warung pertama dan terdekat dg Jl. Merdeka) ternyata dah tutup. Jadinya cari di warung sebelahnya (warung kedua). Kl yg ini tutupnya jam 2, kl yg pertama mendekati jam 12 dah tutup. Hari Minggu jg tutup. Saatnya makan mie celor. Mie celor ini berisi mie yg ukurannya relative lebih gede dibanding mie2 biasa, ditambah taoge rebus dan potongan2 kecil udang, dalam kuah santan kental dg kaldu yg didapat dari potongan2 kepala dan kulit udang. Rasanya maknyusss… Harganya pun relative murah, cuma 10rb rupiah seporsinya. Kata si penjualnya, ternyata asal muasal mie celor ini malahan dari Sunda. Orang sunda jaman baheula yg merantau ke Palembang jualan mie pake pikulan keliling. Trus makin lama makanan ini makin berkembang dan dimodifikasi oleh warga Tionghoa hingga menjadi seperti sekarang. Aku kirain malah dr melayu asalnya.

Warung Mie Celor

Mie Celor

Habis dari sono, papa pengen mampir ke rumah Budhe-nya di Talang Semut Lama, ga jauh dari Mie Celor tp berlawanan arah ma arah ke Kantor Walikota/Masjid Agung. Slese dari rumah sodara, tujuan kuliner berikutnya adalah Pempek Saga “Sudi Mampir” yang ada di Jl. Merdeka (depan Kantor Walikota) tak jauh di sebelah timur simpang Jl. Mujahidin – Jl. Merdeka. Di sini aku makan pempek lenggang panggang. Penasaran aja dan ternyata rasanya biasa aja kalo menurutku. Rasa ikannya kurang berasa dibanding pempek biasa di sana. Selain itu, aku jg nyoba es kacang merah. Nah kalo es kacang merahnya enaaakk. I recommend it! Pempek kecil2 yang biasa selalu dihidangkan kalo kita ke sini, tp yang dibayar ya yang dimakan aja. Aku jg nyuil dikit pempek yang dimakan mama. Lumayan enak. Cuma menurut aku cuka-nya lebih enakan di Candy. Di sini lebih encer. Harga seporsi pempek lenggang panggang 12rb, es kacang merah 12rb dan pempek kecil sebijinya 3rb.

Resto Pempek Saga "Sudi Mampir"

Pempek Lenggang Panggang "Sudi Mampir"

Es Kacang Merah "Sudi Mampir"

Nah, berhubung dah jam 1 siang, jam2nya check-in hotel, diputuskan langsung cari hotel dulu yang deket2 situ karna tempatnya strategis. Deket sama Ampera. Pas naek mobil ke arah timur menuju Masjid Agung, di kanan jalan ngliat ada hotel namanya Graha Sriwijaya. Dari tampak luarnya sih lumayan. Menujulah kami kesana, tp musti muter balik di Masjid Agung ma bunderan air mancur dulu. Aku ma papa langsung ke resepsionis. Ditunjukkanlah harga kamarnya per malem. Harganya lumayan kalo diliat dari interiornya. Tipe business room 368rb nett, tipe deluxe room 338 nett, tmbh extra bed 90rb. Untunglah lg ada diskon 30%. Mungkin karna msh baru buka ni hotel. Baru bulan april diresmiinnya. Aku ambil kamar yang deluxe plus extra bed total cm abis 320rban. Saran aku sih kalo mau nambah extra bed sebaiknya pilih kamar yang business karna yang deluxe kecil bgt kmrnya. Kl ditambah extra bed jd susah gerak. Kl mslh isinya sih menurut aku bagus, bersih (mngkn karna masih baru), lengkap ada LCD TV 29”, kulkas mini, AC, spring bed king size (double), lemari, kmr mandi (lengkap dg shower, kloset duduk dan wastafel yang buersih). Dapet breakfast gratis jg pastinya. Menu breakfastnya jg lmyn lengkaplah, meski ga selengkap di hotel berbintang 4. Ada roti bakar, bubur ayam, mie dan nasi goreng, ma buah. Cukup recommend lah menurutku.

Kamar hotel kami

Setelah check-in trus istirahat bentar, jam 2an aku ngajakin mama ma adek aku jalan2 keliling daerah situ. Secara banyak tempat yang bs dikunjungi di situ. Kluar dari hotel, kami lgsg nyegat becak di dpn hotel, bilang mau ke Benteng Kuto Besak. Itu tujuan pertama aku. Orangnya lgsg nawarin Rp 5rb. Aku okein aja. Jangan harap becak di sini seluas becak di Jogja. Becaknya kecillll. Buat berdua ma mama aja berasa sempit. Atapnya jg pendek, sampe2 ga bisa liat ke depan.

Becak Palembang

Bentengnya deket banget sebenernya dari hotel. Cuma di belakang hotel.  Kl aku sendirian sih mending jalan aja. Tp behubung sama mama ma bawa adekku yang slalu minta gendong, jadinya nge-becak aja deh. Diantarlah kami sampe depan benteng. Dan ternyata di depan benteng itu ada area luas di tepi sungai Musi yang biasa buat kongkow2 ma maen anak2 kalo sore ma malem. Selesai foto2 di depan benteng lanjutlah kami ke dermaga di dkt jembatan Ampera, tak jauh dari situ. Aku pengen ke Pulau Kemaro naek perahu. Mama nanya ke penjual kacamata, kalo mau ke pulau Kemaro gimana, trus si penjual nganterin ke tukang perahu. Tarifnya kalo nyewa PP dia kasih harga 150rb utk ketek (nama perahu pake mesin bersuara ketek..ketek..ketek.. dan jalannya lambat), sedang 250rb utk boat (perahu bermotor yang jauh lebih cepet jalannya). Aku putusin milih ketek aja biar santai. Setelah tawar menawar akhirnya deal 100rb PP. Ok, berangkat kami naek ketek ke pulau Kemaro, menyusuri sungai Musi ke arah hilir. Blm lama perjalanan, kami mampir beli solar dulu bwt si ketek di warung apung yang biasa jual bahan bakar utk kapal. Si tukang ketek cuma ngisi seliter (5rb) doang utk bolak-balik. Lumayan jg ya untungnya. Perjalanan ke Pulau Kemaro ternyata lama jg, kurang lebih setengah jam. Anginnya kenceng pulak. Kasian adekku ga pake jaket. So, kalo mau naek perahu di sungai Musi, musti siapin jaket. Sesekali juga ada ombak yang lumayan bikin kapal bergoyang cukup bikin aku was2, secara ada mama ma adekku yang ga bs berenang. Saran sih kalo takut air mending naek boat aja, lebih aman.

Depan Benteng Kuto Besak

Jembatan Ampera dari Lapangan Depan Benteng

Naek Perahu Ketek

Sampe di pulau Kemaro, kami foto2 di depan Pagoda ma bangunan2 & patung2 yang ada di sono. Pulau Kemaro adalah sebuah pulau kecil di tengah sungai Musi (channel bar kl istilah geologinya). Kenapa pulau ini dinamain kemaro katanya sih karna nih pulau ga pernah tergenang air. Di siniatas pulau ini dibangun klenteng buat orang Tionghoa sembahyang. Ada pagoda berlantai 9 juga (kalo ga salah itung). Pulau ini rame banget kalo pas perayaan imlek. Ada cerita di balik pulau ini yaitu cerita cinta antara Tan Bun An (seorang perwira dari Tiongkok yang datang ke Palembang) dengan Siti Fatimah Putri Kerajaan Palembang (kalo ga salah). Setelah puas foto2 akhirnya kami cepet2 balik ke dermaga buat naek ketek lagi kembali ke Ampera. Takut keburu gelap. Di sepanjang perjalanan menyusuri sungai Musi, kami bisa ngeliat kegiatan orang2 yang tinggal di tepian sungai Musi pada sore hari. Banyak anak2 maen air & berenang di sungai, maen layang-layang, dll. Akhirnya sampe juga kami di dermaga tempat kami naik td.

Gerbang Masuk Klenteng Pulau Kemaro

Di depan Pagoda Pulau Kemaro

Di depan Gundukan yg diduga Makam Siti Fatimah (depan Klenteng)

Perjalanan Pulang dari Pulau Kemaro

Dari situ jalan ke depannya, nemuin ada Museum Sultan Mahmud Badaruddin II. Puas foto2 di depannya, kami jalan lagi ke arah jalan merdeka lewat samping Monumen Perjuangan Rakyat yang ada di belakang Museum SMB II. Sampai di depan monumen (belakang Masjid Agung), kami bertanya di mana kami bs beli Martabak Har yang kata org terkenal itu. Ada di dpn mesjid ternyata. Jadi musti nyebrang ke arah mesjid dulu trus jalan melingkar ke arah bundaran air mancur dan nyebrang lagi naik jembatan penyebrangan. Di situ lah ada rumah makan Martabak Har. Martabak ini cuma berisi telor, trus disiram kuah kari kentang yang kental. Menurut aku sih rasanya biasa aja. Mesen 2 porsi martabak plus 2 es the manis & 1 jeruk anget, habisnya 30rban. Lumayan mahal juga. Slese sudah jalan2 sorenya. Nyebrang jembatan penyebrangan lagi trus langsung nyari becak balik ke hotel. Si tukang becak lgsg kasih harga 10rb, ditawar 5rb kgk mau katanya muter, akhirnya deal 8rb. Padahal cm deket bgt. Ga beda jauh ma waktu berangkat td. Tp gapapa lah, berhubung dah capek berat.

Museum Sultan Mahmud Badaruddin II

Gerbang Masjid Agung Palembang

Martabak HAR Sebelum Disiram Kuah Kari

Sampe hotel sekitar jam setengah 6, leye2 bentar trus mandi. Habis magrib siap2 kami (skrg sama papa) berangkat naek mobil mo ke rumah sodara di Sukarami (dkt ma bandara) tp sebelumnya aku minta mampir ke depan Benteng Kuto Besak lagi. Mo foto2 dg background jembatan Ampera di malam hari. Ternyata rame bener di sono kalo malem. Areanya luas jadi anak2 bs bebas maen berlarian (tp musti diawasin jg soalnya ada di pinggir sungai). Aku ma mama sibuk foto2. Sedang papa aku ternyata nyewain mobil2an remot yang bisa dinaikin anak2 buat adek aku. Jadi adek aku bs naek trus yang ngejalanin pake remot ya papa aku. Ada jg mobil2an yang bs disetirin sendiri sama penunggangnya (utk anak2 yang udh lumayan gede & dah ngerti ngebelok2in mobil). Lumayan banget nih buat nyenengin anak2. Harga sewanya pun cukup murah, cuma 10rb/10 menit. Slese dari situ langsung cabut ke rumah sodara dan sampe hotel lagi sekitar jam 10an mlm trus langsung siap2 tidurrrr…

Ampera di Malam Hari (Lapangan depan Benteng)

Mobil2an Remote yg Disewain di Lapangan Depan Benteng

Kamis paginya, hbs pada slese mandi lgsg turun breakfast trus balik lagi ke kamar buat siap2 & packing, krn aku ntr lgsg ke bandara. Slese packing langsung check out jam 9 an lebih. Masih ada 1 tempat makan lagi yang pengen aku kunjungin, yaitu Sate Manis Wak Din yang pernah masuk wisata kuliner nya Pak Bondan. Tempatnya ada di Jl. H. Asyhari, Pasar 7 Ulu. Ulu berarti musti nyebrang ke selatan sungai Musi. Kalo dari Jl. Sudirman lurus aja nyebrang Ampera, ntar nemu lampu merah belok kanan trus cari puter balik. Sampe lampu merah yang tadi lagi, belok kiri, langsung ambil jalur yang paling kiri (jangan naek ke Ampera lagi). Lewat jalan di samping jembatan Ampera, lurus sampe mentok trus belok kiri. Warung satenya ada di sebelah kanan jalan sblm pertigaan. Jalannya kecil dan rame (maklum krn pasar). Sampe sono masih jam setengah 10 an, warung satenya masih siap2, blm buka. Katanya siap sekitar jam 10 an. Akhirnya kami sepakat utk beli pempek ma kemplang dl buat oleh2 ma titipan temen. Browsing lah aku nyari cabangnya Pempek Candy yang deket situ. Ternyata ada yang di Jl. A. Yani yang ga jauh dari situ. Lurus terus menyusuri Jl. A. Yani ke arah Plaju, ntar toko Pempek Candy ada di kiri jalan. Harga pempek kardusan utk oleh2 di sini bervariasi, mulai dari 75rban isi 30 pempek kecil2. Pokoknya harga per biji nya 2,5rb. Untuk krupuknya jg bervariasi, rata2 20-25rban seplastiknya.

Habis dari situ balik lagi ke Sate Wak Din dan syukurlah dah buka. Pesanlah kami sate sapi manis 3 porsi. Seporsi isinya 5 tusuk tapi dagingnya gedhe2. Satenya empuk bgt menurut aku. Rasanya sih lumayan. Tp mama aku ga suka krn rasanya rada kecut. Mungkin karna bumbunya pake cuka jg. Kl mesen ni sate, pasti bakal disertai semangkok kuah pindang. Mantep nih rasanya menurut aku. Dan lagi2 krn mama aku ga suka kecut, jdnya dy ga suka. Yang aneh, laennya kecut, tapi acarnya malah manis. Loh?!?!  Makan disini habis 50rban kalo ga salah. Dah termasuk 3 porsi sate plus nasi, 1 es jeruk, 1 jeruk anget dan seplastik gede krupuk 7rban.

Sate Manis Wak Din lengkap dg Kuah Pindang, Sambel Nenas dan Acar

Slese makan masih jam 11an. Padahal pesawat aku masih jam 14.45. Alhasil kami muter dulu lewat Kertapati trus lewat Jembatan Musi 2. Di pinggir Jl. Soekarno-Hatta arah ke bandara ngliat ada yang jual duren pake mobil pick-up. Brentilah kami buat makan duren. Masih lama jg pesawatnya. Ternyata harga duren disini sama aja ma di Jawa. Mungkin krn lagi ga musimnya. Ini aja katanya diimpor dari Jambi. Penjual nawarinnya 25rb, tp ditawar jd 20rb utk seglundung duren ukuran sedang. Kami beli 2 dan langsung dimakan di pinggir jalan di tempat yang jual.

Puas setelah makan duren kami melanjutkan perjalanan menuju bandara. Di jalan ke arah Tanjung Siapi-Api, di kiri jalan ada rumah makan pempek nya Pak Raden. Kami pun mampir beli es kacang merah sekalian ngabisin waktu & mau ngicipin pempeknya Pak Raden, buat perbandingan ma Candy. Harganya sih sama ma di Candy. Kl menurut aku, aku lbh suka Candy, kuahnya lebih kentel. Ya ini masalah selera juga sih. Untuk es kacang merahnya harganya 10rb dan menurut aku rasanya lebih enak yang di Pempek Saga “Sudi Mampir” meskipun harganya di sana lebih mahal 2rb, tapi di sana lebih kentel & susunya lebih berasa. Slese dari situ kami langsung ke bandara, nganterin aku doang krn aku mau ada acara kantor di Jakarta dan aku ga mau melewatkannya, sedangkan mereka masih tinggal dan balik lagi ke Betung.

Es Kacang Merahnya Pak Raden

Begitulah cerita lengkap liburanku di Palembang dan sekitarnya. Meskipun capek dan musti nunggu pesawat yg di-delay sampe 1,5 jam tapi aku seneng bisa liburan di Palembang bareng keluarga. Sebenernya msh belum pengen pulang.. :)

Peta Palembang Seputaran Jembatan Ampera

 
Leave a comment

Posted by on July 8, 2010 in Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: