RSS

Solo-Trip to Tangkuban Perahu

29 Jun

Akhir bulan Mei 2011, aku memanfaatkan waktu yg tersisa setelah seminggu ada workshop dari kantor di Bandung. Setelah selesai workshop hari Jum’at, besok paginya aku berencana ke Tangkuban Perahu sendirian karna temen2ku udah pada mau balik Jakarta Sabtu pagi. Sabtu pagi aku check-out dari Luxton Hotel tempatku nginap trus nitip barang ke security dan berangkatlah ke Tangkuban Perahu sendirian dg hanya membawa tas punggung berisi 2 botol air mineral dan sandal (sapa tau ujan pas di jalan jd sepatu bs diganti sandal). Malemnya aku dah coba2 browsing dulu gmana cara ke Tangkuban Perahu kalo dari Jalan Dago. Dari Luxton yg ada di Jalan Dago aku jalan kaki ke utara sampe perempatan lampu merah Jl. Sulanjana trus naek angkot jurusan Cicaheum-Ledeng yg ke arah barat (Jl. Sulanjana), turun di Terminal Ledeng. Ongkosnya sekitar 3rb-4rb.

Dari terminal ledeng, agak jalan dikit ke arah utara (naik), ada angkot warna putih abu2 dan bawahnya item ngetem di kiri jalan stlh pertigaan jurusan Stasiun Hall-Lembang. Karna aku pikir kalo naeknya dari dpn terminal, ngetemnya bakal lebih lama lg. Kurang lebih stgh jam aku sampe di Lembang. Ongkosnya sekitar 6rb, karna pas aku kasih 10rban dikembaliin 4rb ma sopirnya. Aku keterusan turunnya. Harusnya turun di simpang pasar-jalan ke tangkuban perahu atau malah turun di dpn pasar (tp muter dulu angkotnya), tapi aku turun di dpn Tahu Tauhid yg ada di sblh timur laut pasar. Rencananya aku mau beli susu murni dulu di KPSBU Lembang. Lokasinya tepat di timur pasar panorama. Antriannya ampun2an dah. Ga beraturan gitu. Jadi ya musti sabar. Di sini dijual susu murni literan, susu kemasan botol sama yoghurt. Aku beli yg botolan utk dibawa pulang.

Lapak Susu KPSBU

Antrian lapak susu KPSBU

Lanjut jalan kaki ke simpang 4 ke tangkuban prahu di sblh utara pasar. Di situ banyak ngetem angkutan ke arah tangkuban perahu. Ada org yg nawarin dan aku ngikut aja naek angkot plat hitam. Si sopir nawarin nganter sampe atas tangkuban prahu dan aku bilang iya2 aja. Pas turun di kawah ratu, si sopir minta ongkosnya 100rb dh trmsk biaya masuk. Katanya biasanya kl nganter berdua seorg 75rb tp krn sendiri ya 100rb. Tp stlh tawar menawar akhirnya aku kasih 80rb.Di sekitar kawah ratu ada bbrp kawah yg laen. Aku foto2 bentar di situ trus cari jalan turun ke kawah domas yg ada di bawah. Lumayan jauh jg tracking turun ke kawah domas. Cukup bikin kringetan. Jalannya berupa jalan setapak yg masih tanah dgn pohon2 tinggi di sekitarnya. Jalanannya pun sepi. Jarang papasan sama orang. Sampe kawah domas aku istirahat dl duduk2 di atas batu sambil minum ma liat2 sekeliling kawah. Trus aku kliling2 di seputaran kawah. Di sini bisa ngrebus telur di air panas alami yg kluar dari dlm tanah sbg manifestasi panas bumi. Selain itu ada juga yg luluran kakinya pake lumpur yg terbawa air tsb yg menandung belerang, katanya sih bagus buat kulit.

Salah satu kawah di kompleks kawah ratu

Jalan setapak menuju kawah domal dari kompleks kawah ratu

Selangkah lagi menuju kawah domas

Kawah Domas

Air panas yg kluar dr dlm tanah

Setelah foto2 bentar, aku pun memutuskan utk balik. Aku pilih jalur langsung ke parkiran bus yg jalannya relatif datar, ga balik lagi ke atas ke kawah ratu. Aku berencana jalan kaki buat turun ke dpn (jalan raya) dari parkiran bus karna aku pikir akan lebih murah kalo naek angkot dari dpn loket masuk di pinggir jalan raya. Tapi baru berapa lama jalan kaki ada angkot yg lewat nawarin naek sampai Lembang. Dan aku pun naek karena cuaca lagi grimis yg cukup gede jg grimisnya. Sampe Lembang, aku turun di dkt pasar panorama. Dan lagi2 bingung dengan ongkos angkot. Aku lupa brapa si tukang angkot minta. Kalo ga salah aku kasih 25rb.

Penunjuk arah di pertigaan jalan kawah ratu-kawah domas-parkiran jaya giri

Aku bertanya2, kenapa ya Pemerintah Daerah ga mau ngatur angkutan2 di daerah wisata. Akankah lebih baik jika dibuat tarif yg jelas dan fix utk angkutan umum ke dan dari tempat wisata di daerahnya. Jadi akan memudahkan wisatawan yg mau berkunjung ke tempat wisata di daerahnya. Dan itu akan semakin menambah pemasukan bagi daerahnya. Padahal tangkuban perahu ini salah satu tempat wisata yg sangat menarik utk dikunjungi tapi kalo mengingat sulitnya angkutan umum kesana akan membuat wisatawan yg akan berkunjung ke sana naik angkutan umum jadi malas utk datang ke sana. Yah semoga Pemerintah Daerah bisa segera membenahinya.

Lanjut aku cari kuliner Lembang yg terkenal, yaitu Tahu Tauhid. Hasil browsingan aku sebelumnya, katanya tahunya enak. Aku jalan kaki ke arah selatan dari pasar panorama (menyusuri jalan cijeruk). Tempatnya agak masuk ke dalam dari jalan. Tp ada petunjuk tulisannya gede di pinggir jalan. Di sini aku pesen tahu krispi, tahu pedes, sate kelinci dan susu kedelai. Mantap semua lah pokoknya… Apalagi tahunya. Enakkk…

Papan petunjuk tahu tauhid di tepi jalan cijeruk

Setelah makan dan beristirahat, aku lanjut jalan balik ke dkt pasar panorama tempat ngetem angkot2 ke Bandung dan naek angkot Lembang-Stasiun Hall Bandung. Aku turun di Jl Setiabudi Bandung dan aku kasih si sopir angkot 4rb. Ga protes jg dy, jadi ya ternyata 4rb lebih dari cukup. Dari Setiabudi aku naek angkot Ledeng – Cicaheum dan turun di perempatan Jl Sulanjana – Jl Juanda Dago. Aku jalan lagi ke selatan menuju hotel buat ambil barang2 yg dititip ke hotel dan langsung ngangkot ke Kartika Sari Dago beli oleh2, trus lanjut ngangkot ke utara sampe lampu merah ujung Jl Dipati Ukur ganti angkot lagi ke arah Dipati Ukur menuju pool Travel Citi Trans dan akhirnya balik lagi ke Jakarta… Baru krasa dah capeknya. Serunya jalan-jalan memang bisa mengalahkan rasa lelah…😀

 
Leave a comment

Posted by on June 29, 2011 in Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: