RSS

13-Day Trip to Cambodia and Thailand

19 Feb

Akhir taun 2011, bareng temen2 kantorku, Elsa & Rifki, aku traveling ke Kamboja & Thailand. Trip kali ini cukup mendadak nyiapinnya. Kami beli tiket bulan September dan ga dapet tiket promo tentunya. Tiket Airasia buat berangkat Jakarta – Bangkok Rp 890 rb, tiket Airasia buat pulang Phuket – Jakarta Rp 1,1 juta, total PP hampir Rp 2 juta. Setelah tiket dibeli, lanjut buat nyusun itinerary perjalanan dari tgl 13 – 25 Desember, booking tiket2 angkutan darat, dan booking kamar hostel via hostelworld dan 1 langsung via email ke hostelnya langsung. Lebih enak kalo email langsung ke hostelnya karna kita bisa tanya-tanya langsung.

Berikut itinerary umumnya :

Kami berangkat tgl 13 Desember naik pesawat sore jam 16.45 dari terminal 3 Soetta. Agak membingungkan juga pertama kali di terminal internasional yg baru ini. Udah sampe imigrasi aku lupa ngisi kartu imigrasi. Kami baru mendarat di Suvarnabhumi Airport Bangkok sekitar jam 9 malem. Kami dijemput sama 2 temen kami, Dini & Tomi. Dini lagi S2 di Chula & Tomi udah kerja di Bangkok. Karna lapar kami cari makan di foodcourt bandara, kalo ga salah ada di lantai B1. Harga makanan di sini berkisar 60 – 70 an Baht plus minum air mineral botol 10 an Baht. Buat yang muslim jg ada lapak yg jual makanan halal. Ada tulisannya kalo jualannya memang halal.

Slese makan kami lanjut ke stasiun airport link train. Kalo ga salah turun 1 lantai lagi. Ada petunjuk yg nunjukkin jalan ke tempat stasiun ini. Tadinya kami mau naik kreta yg express warna merah ke stasiun Makkasan yg harga tiketnya 90 Baht. Kreta ini ga berhenti di setiap stasiun dan langsung menuju ke stasiun Makkasan. Kursinya pun mirip kreta eksekutif jarak jauh di Indonesia. Tapi berhubung kreta ini masih lama jalannya dan yg lebih cepet jalan dalam waktu deket kreta city line yg warnanya biru, jadi kami pilih yg ini. Kreta city line ini berhenti di tiap stasiun dan berakhir di stasiun Phayathai yg intersection sama jalur BTS. Phayathai ini satu stasiun setelah Makkasan yg intersection sama MRT (subway). Harga tiket city line beda2 sesuai tujuannya, dan tiket kami dari Suvarnabhumi ke Makkasan 35 Baht. Dari Suvarnabhumi ke Makassan paling2 cuma butuh 20 menit. Sampai Makkasan kami kluar menuju ke stasiun MRT Petchaburi. Dari sini kami berpisah arah, Elsa ikut Dini ke apartemennya yg deket sama stasiun MRT Samyan, kalo kami yg cowok2 ikut Tomi ke apartemennya di deket stasiun MRT Ratchadaphisek. Harga tiket MRT dr Petchaburi ke Ratcha 24 Baht, itu tergantung jaraknya, makin jauh stasiunnya makin mahal. Cukup utk malam ini. Sblm tidur, repacking buat trip ke Siem Reap besok pagi naek kreta jam 6. Kami bawa baju seperlunya aja buat 2 malam di Siem Reap, sisanya tinggal di apartemen Tomi.

Dan sialnya, aku sama Rifki kesiangan bangun besok paginya. Baru bangun jam 5. Kami langsung siap-siap berangkat. Untung udah re-packing semalam. Kami naik taksi dari depan apartemen langsung ke Hualamphong Central Train Station. Taksi di Bangkok argo pertama kali masuk 35 Baht. Berhubung buru2 kami lewat tol. Bayar tolnya lumayan jg, sekali masuk 45 Baht. Dari jalan Ratchadaphisek ke Hualamphong jaraknya lumayan jauh, ongkos taksinya sekitar 115 Baht. Jam 05.30an dah sampe stasiun kereta. Buru2 kami menuju ke gerbong kreta yg dah siap sedia di peronnya. Dini ma Elsa dah nyariin tempat duduk buat kami. Tiket kretanya dah dibeliin dulu sama Dini sama Elsa karna mereka sampe duluan. Syukurlah ga telat. Kretanya juga masih sepi. Perjalanan kami ke Siem Reap pun dimulai dari sini.

Malam sekembalinya dari Siem Reap, begitu sampai Stasiun Hualamphong Bangkok kami cari makan malam di KFC yg ada di stasiun. Slese makan langsung balik lagi ke tumpangan apartemen masing2 dan istirahat buat trip besok pagi ke Pattaya. Esok harinya kami dah siap lagi buat lanjutin trip berikutnya. Sayang si Tomi ga bisa ikut karna ada kerjaan di kantor, pdhl hari Sabtu dan pas dia ultah pula. Berangkatlah kami dari apartemen Tomi naik MRT ke stasiun Shukumvit trus interchange ke stasiun Asok yg ada di jalur BTS. Kami janji ketemuan sama Dini ma Elsa di situ. Kami pilih naik bus dari Ekkamai Bus Station. Crita lengkapnya bisa dibaca di One-Day Pattaya Trip.

Hari keenam, setelah kemarin seharian kami trip ke Pattaya, rencana kami hari ini jalan-jalan di seputaran Bangkok. Tujuan pertama kami adalah ke Cathuchak Weekend Market. Berhubung malemnya baru tidur lewat jam 1 pagi, alhasil kami mulai jalan agak siangan. Aku langsung bawa sekalian tas ransel aku berisi semua barang bawaan aku. Karna aku ga balik lagi ke apartemen Tomi dan langsung ke apartemen Dini. Malamnya aku, Elsa ma Dini mau lanjut ke naek kreta tidur malam ke Chiang Mai dari stasiun Hua Lamphong, dan apartemen Dini deket ke stasiun, sedang kalo dari Tomi jauh banget. Makanya aku habis jalan-jalan ga balik lagi ke apartemen Tomi.

Dari apartemen Tomi di Ratchadaphisek kami tinggal naik MRT ke arah Bang Sue trus turun di stasiun Kamphaeng Phet yang cuma 4 stasiun dari Ratcha, karna memang sama2 di Bangkok utara. Selesai keliling Cathuchak, sarapan, beli kaos titipan plus sedikit oleh2, kami cari taksi buat langsung ke kompleks Grand Palace & Wat Phra Kaew. Kami masuk ke kompleks ini yang harganya cukup mahal. Kluar dari sini kami lanjut jalan kaki ke Wat Pho yg ada di belakang kompleks Grand Palace. Cerita lengkapnya ada di cerita Wat Phra Kaew, Grand Palace and Surrounding Area.

Berhubung udah terlalu sore akhirnya dari Wat Pho kami putuskan buat balik. Kami naik Chao Phraya River Express Boat yang merupakan perahu cukup besar yang melayani rute sepanjang sungai Chao Phraya. Kami naik dari Tha Tien Pier. Sambil nunggu boat nya dateng, dari Tha Tien Pier kita bisa liat Wat Arun yang ada di seberang sungai. Lumayan lah foto2. Sebenernya kalo ada waktu kita bisa tuh nyebrang ke Wat Arun. Tarif perahu ke sebrang cuma 1 Baht/orang/one way.

Wat Arun difoto dari Tha Tien Pier

Boat datang dan kami pun naik. Ongkos naik boat ini dibayar pas di atas boat, tarifnya 30 Baht/orang dan aku ga tau itu tarif sekali naik ato tergantung mau turun dmana, tp sepertinya sih sekali naik. Tujuan kami adalah SI Phraya Pier yang sering disebut juga pier Sheraton karna ada di Hotel Sheraton. Pier ini deket sama Chamchuri Square, tempat tujuan kami buat cari makan siang (yang tertunda), dan deket juga ke apartemen Dini di daerah Bang Rak. Kalo mau ke stasiun MRT Samyan jg ga terlalu jauh. Kalo jalan kaki ya ga sampe 2 km lah, ato kalo mau ke Hua Lamphong juga sedikit lebih deket. Tp kalo mau ke Hua Lamphong sih mending turun di pier sebelum Si Phraya, namanya Harbour Department Pier. Dari pier ini jalan kluar  ke arah jalan gede bakal nemu banyak bus lewat. Tp karna males nungguin bus kami pun pilih naik tuktuk yang ngetem di deket situ. Dari hasil tawar-menawar, sepakat harganya 60 Baht buat berlima sampe Chamchuri Square. Penuh benerrr tuktuk nya. Apalagi ada tas ransel aku yang segede gaban itu. Tp gapapa lah empet-empetan bentar ini. Kami makan di foodcourt Chamchuri Square yang ada di lantai basement. Ada banyak juga mahasiswa-i S1 Chula yang nongkrong di sini. Kata Dini ma Tomi, cara bedain mahasiswi tingkat 1 sama tingkat 4 gampang banget. Tinggal liat rok-nya. Mahasiswi tingkat 1 itu yang panjang rok-nya sampe bawah lutut, nah kalo tingkat 4 panjang, eh bukan, pendek rok-nya udah minimalis. Jadi makin naik tingkat makin naik pula panjang rok-nya. Hehehe. Balik ke makanan, harga makanan di sini standar lah, ga terlalu mahal. Berkisar 80 Baht udah plus minum.

Selesai makan kami pun berpamitan sama Tomi, kecuali Rifki yang ikut balik sama Tomi ke apartemennya karna malemnya dia harus balik ke Jakarta. Anggota trip ini jadi tinggal 3 orang, aku, Elsa ma Dini. Kami bertiga balik ke apartemen Dini buat packing. Aku pun repacking bawaanku. Barang-barang yang nggak diperlukan buat trip ke Chiang Mai – Chiang Rai disingkirkan dari dalam tas. Toh pulang dari sana masih balik lagi ke apartemen Dini dulu sebelum berangkat lagi ke Krabi.

Jam setengah 7 malam kami berangkat ke stasiun Hualamphong naek taksi (udah males jalan). Hehehe. Kreta aku berangkat jam 19.35. Tiket udah dibeli sebulan sebelumnya sama si Dini. Kami pilih sleeper bed yg kelas 2 ber-AC. Aku dah penasaran  pengen cepet2 ngrasain naik kreta tidur. Hehehe. Besok siangnya baru kami sampai di Chiang Mai. Cuma 2 hari semalem aja kami bisa menikmati kota Chiang Mai dan Chiang Rai. Kelanjutan cerita tentang Chiang Mai dan Chiang Rai ada di Land Trip from Bangkok to Chiang Mai dan Chiang Mai – Chiang Rai in A Night.

Dari Chiang Rai, kami balik ke Bangkok naik pesawat siang. Lagi-lagi naik Airasia, karna memang itu yang harga tiketnya paling murah, sekitar 350rb rupiah. Sorenya kami dah sampai Bangkok lagi dan langsung buru-buru balik ke apartemen Dini karna harus ngejar kereta malam ke Krabi. Sampai di apartemen Dini, kami langsung packing, harus masukin semua barang ke tas masing-masing. Kami ga balik lagi ke Bangkok karna kami langsung terbang pulang ke Jakarta dari Phuket. Barang packingan Dini juga banyak karena dia juga mau langsung balik ke Indonesia bareng aku ma Elsa. Selesai beberes diri ma packing, langsung cabut ke stasiun Hualamphong. Kereta kami berangkat jam 19.15. Tiket udah dibeli sebelumnya sama Dini, skalian ma beli tiket kreta yang ke Chiang Mai. Pilih kereta tidur lagi yang kelas 2 dan ber-AC, sudah nyaman banget menurutku (secara di Indonesia belum ada). Pas beli tiket ini kami juga langsung beli tiket bus Suratthani-Krabi skalian di tempat beli tiket kreta itu. Jadinya terkoneksi. Sampai di stasiun Suratthani pagi trus lanjut naik bus ke Krabi Town, tempat kami bakal nginep 2 malam. Sampai di hostel yang kami pesen sebelumnya, kami langsung check-in. Karna kamarnya belum siap jadilah kami makan siang dulu di restonya hostel sambil nunggu. Cerita lengkap perjalanan dari Bangkok ke Krabi bisa dibaca di sini.

Di Krabi Town kami hanya jalan-jalan di seputaran kota Krabi yang ternyata cukup menarik juga. Besoknya kami ikut 4-Island Tour seharian. Tentang 4-Island Tour secara lengkap dibahas di link berikut. Lusanya kami migrasi lagi ke Phi-Phi Island naik ferry. Siangnya kami sampai Tonsai Pier di Koh Phi-Phi Don kemudian langsung cari-cari dimana bisa sewa longtail boat buat ke Maya Bay karna harus balik lagi ke Tonsai Pier jam 14.30 buat naik ferry ke Phuket. Sekitar 1,5 jam lebih menikmati indahnya Maya Bay, kami balik lagi ke Tonsai Pier. Cari makan siang dulu trus langsung ke ferry.

Kurang lebih 2 jam sampai Rassada Pier di Phuket. Dari sini lanjut naik minivan ke Phuket Town. Rencana kami nginap semalem di Phuket Town. Kami cuma punya waktu malamnya aja buat jalan-jalan di sekitar kota. Besok paginya kami lanjut ke Patong Beach naik angkutan umum. Di Patong, kami cuma stay semalam, karena besok malamnya sudah harus balik ke Jakarta. Dua hari terakhir ini kami maksimalkan jalan-jalan di seputaran Patong aja. Catatan lengkap mengenai Phuket Town dan Patong ada di Phuket Town to Patong on Christmas Time 2011.

Jam setengah 5 sore hari esoknya kami berangkat ke bandara naik mobil yang kami sewa di penginapan. Perjalanan Patong – Bandara Phuket kurang lebih 1 jam. Flight kami pulang ke Jakarta jam 19.20. Sambil nunggu boarding, kami cari makan malam dulu. Berhubung duit udah tinggal sisa2 doank, kami putar otak, gimana caranya bisa makan malam. Karna makan di resto yang ada di bandara mahal-mahal. Uang tunai kami jelas ga cukup. Aku punya ide cemerlang, inget trip aku ke Phuket tahun 2009 lalu kalo di bandara ini ada mini market nya. Aku langsung turun ke lantai bawah (lantai kedatangan), ke mini market dan beli bakpau 2 biji, mie instan tanpa masak (kl di Indonesia merk pop mie), plus aqua botol. Lumayanlah irit. Kalo ga salah waktu itu total ga sampe 50 Baht. Nah, kalo si Dini sama Elsa, mungkin karna duit tunai Baht nya udah bener-bener tinggal dikit banget, mereka cari-cari resto yang bisa dibayar pake kartu kredit dan akhirnya mutusin makan di Burger King. Wow, manteppp… Harga paket Burger King di sini ga jauh beda ma di Indonesia, sekitar 60-70an ribu rupiah. Sekitar sejam sebelum jam keberangkatan kami ke gate imigrasi dan masuk ke ruang tunggu. Eh di dalem aku nemuin lapak es krim dairy queen. Berhubung duit aku masih ada sisa, aku abisin sekalian deh buat beli blizzard (es krimnya dairy queen). Dan kali ini bener-bener cuma bersisa beberapa koin 1 Baht-an.

Our Flight

Akhirnya kami pun boarding, liburan panjang ini berakhir dan terbang kembali ke Jakarta. Sampai Jakarta dah jam 12an malem lewat. Untunglah tgl 26 Desember-nya cuti bersama. Jadi bisa istirahat seharian. Cuma tetep susah ngilangin hawa-hawa liburan. I wish my next traveling time will come as soon as possible..

 
Leave a comment

Posted by on February 19, 2012 in Cambodia, Thailand

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: