RSS

Siem Reap Trip

20 Feb

Tujuan pertama kali dalam Cambodia-Thailand Trip 2011 kami adalah kota Siem Reap. Siem Reap adalah salah satu kota terkenal di Kamboja karna di sana ada Angkor Wat yg sudah menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO pada tahun 1992. Cerita sejarah dari Angkor Wat bisa dibaca di sini.

Untuk ke Siem Reap melalui jalan darat dari Bangkok, kami harus naik kereta kelas 3 alias ekonomi ke Aranyaprathet lebih dulu. Harga tiketnya 48 Baht. Tiket kelas 3 memang harus dibeli pas hari H keberangkatan. Dan cuma ada kreta kelas ini aja yg melayani rute Bangkok – Aranyaprathet. Lamanya perjalanan Bangkok – Aranyaprathet kurang lebih 6 jam. Sekitar jam 12 siang dah sampe stasiun Aranyaprathet. Dari stasiun ini ada 2 alternatif transportasi untuk ke border Thailand – Kamboja, bisa naik bus umum/shuttle yg memang melayani stasiun – border atau naik tuk-tuk. Bus ini sepertinya cuma ada 1 aja. Jadi begitu kreta sampe, penumpang turun kreta, naik ke bus, dan bus langsung berangkat. Berhubung kami foto2 dulu alhasil, bus nya dah kabur duluan sebelum kami naik. Jadi ya karna perut dah keroncongan, kami cari makan di sekitar depan stasiun dulu. Ada warung makan, harganya jg murah, makan pake sepiring nasi pake 1 sayur plus 1 lauk cuma 35 Baht, dapet gratis air putih pake es dan air putihnya bisa bebas ngisi ulang. Cuma kami harus pilih2 makanannya, tanya ke si penjual mana yg ga ada babi nya. Bisa tanya dg “Mai mi muu?” sambil nunjuk makanannya. Kalo dijawab “mai mi” brarti artinya ga ada babinya. Atau bisa langsung bilang “mai kin muu” artinya saya tidak makan babi. Biasanya penjual langsung nunjukin mana aja yg ga ada babinya.

Kereta kelas 3 ke Aranyaprathet siap di peron Stasiun Hualamphong (bawah: tiket kereta)

Selesai makan langsung cari tuktuk. Setelah tawar-menawar akhirnya deal berempat 60 Baht. Hati2 kalau naik tuktuk ke border, karna sebelum sampe ke border biasanya si supir tuktuk bawa kita ke semacam agen travel yg nawarin bikin visa. Karna kita dari Indonesia yg udah bebas visa kalo masuk ke Kamboja, jadi kita ga perlu lagi bikin2 visa. Meskipun harus pakai visa pun jangan sekali2 bikin disitu karna mahal banget, mending langsung ke kantor imigrasi di border. Begitu kami dibawa kesana kami langsung bilang kalo dari Indonesia dan mereka pun ga ngomong apa2 lagi. Kami turun di situ dan sedikit jalan kaki ke arah border. Kami masuk imigrasi Thailand dan kluar dari negara tsb trus lanjut jalan kaki yg lumayan panjang, nglewati jalan yg kanan kirinya banyak hotel & kasino. Daerah perbatasan ini memang terkenal dg kasino nya. Imigrasi Kamboja ada di sebelah kanan jalan. Bangunannya kecil, ditambah bagian dalamnya ada pohon gede yg masih hidup, di dalem cm nampak batangnya doank. Lantainya pun cuma dari semen. Emang kliatan banget bedanya kesejahteraan antara Thailand sama Kamboja dilihat dari bangunan imigrasinya.

Thailand Gate (Thailand-Cambodia Border)

Cambodia Gate (Thailand-Cambodia Border)

Lewat imigrasi Kamboja dan kami resmi udah masuk ke negara Kamboja. Kami berada di kota Poiphet. Baru kali ini nyebrang antar negara lewat jalur darat. Kluar dari kantor imigrasi langsung nampak shuttle bus untuk ke Tourist Lounge Center yg lokasinya cukup jauh di luar kota Poiphet di mana kita bisa dapet taksi untuk ke Siem Reap. Sebelum naik bus, kami didekati sama orang yg nunjukin kl ini free shuttle bus blablabla. Kirain awalnya dy memang petugas. Tapi ternyata dy semacam guide yg cari duit dr jasanya itu, pdhl sbnrnya dy ga guna2 juga. Pas sampe tourist lounge dy terus nge-guide kami sampai kami dapet taksi dan ujung2nya minta tips. Ya udahlah kami kasih 100 Baht aja. Di tourist center ini sebenernya lengkap, ada tempat makan, toilet, dll, tempatnya luas, cuma kesannya kurang terawat. Di situ ada loket penjualan tiket taksi dan bus. Kalo bus harga tiketnya kalo ga salah 10 USD, kalo taksi 12 USD. Karna ga beda jauh, kami pilih taksi. Kalo taksi karna kami berempat, bisa langsung berangkat, sedang kalo bus harus nunggu cukup penuh orang dulu. Berangkatlah kami menuju Siem Reap.

Tourist Lounge (outside Poiphet City)

Ada beberapa fakta mengenai Kamboja. Yang pertama mengenai masalah mata uang yg dipakai. Ada 2 mata uang yg umum dipakai di Kamboja, USD dan Riel Kamboja. Untuk pecahan besar umumnya pake USD sampe pecahan terkecil 1 USD, sedang untuk pecahan yg lebih kecil pake Riel. Satu USD sama dengan 4000 Riel. Jadi kalau beli sesuatu seharga 1,75 USD, bayar pake lembaran 2 USD, bakal dapet kembalian 1000 Riel. Yang kedua mengenai masalah lalu lintas. Seperti di Vietnam, kendaraan berjalan di sebelah kanan, ga seperti di Indonesia yg jalannya di kiri. Meski begitu, mobil2 di sini bervariasi letak setirnya, ada mobil dg setir kiri, ada juga yg setir kanan.

Perjalanan dari Poiphet ke Siem Reap ditempuh sekitar 3  – 4 jam. Jalan dari Poiphet ke Siem Reap lebar dan cukup sepi. Mobil2 di sini kalau nyalip ga tanggung2, jauh banget ke sebelah kiri. Jadi musti siap mental.

Sekitar jam setengah 6 sore kami sampai ke guesthouse yg sdh kami booking sebelumnya. Namanya Home Sweet Home. Lokasinya cukup strategis, ga jauh dari taman kota dan night market. Harganya jg murah. Untuk kamar twin bed, lengkap dg TV, kamar mandi dalem, plus fan cuma sekitar 4 USD. Kalo pake AC cuma 9 USD. Bisa check langsung ke websitenya hostelworld.

Home Sweet Home Guesthouse

Sore itu setelah check in & naruh barang di kamar, kami langsung pergi keluar naik tuktuk yg disewa di penginapan. Kami pergi ke kompleks Angkor Wat, rencananya mau beli tiket buat besok sekalian foto2 pas sunset. Tapi karna terlalu malam, loket penjualan tiketnya udah tutup. Alhasil kami langsung bablas ke Angkor Wat. Foto2 di depannya. Kalo udah sore, dah ga ada yg meriksa tiket lagi. Memang kurang cocok foto2 di Angkor Wat pas sunset. Karna barat nya ada di depan Angkor Wat. Memang cocoknya untuk foto sunrise. Setelah bener2 gelap, kami pulang ke penginapan lagi. Harga charter tuktuknya 2 USD untuk ke Angkor Wat PP. Sampai penginapan kami langsung jalan kaki ke night market sekalian cari makan malam. Lumayan juga jalan kaki ke night marketnya. Pertama kami sampai di old night market dan nemu resto makan dsana. Harga makannya lumayan mahal jg. Sekitar 5 USD seporsinya. Selesai makan kami jalan ke arah new night market sambil liat2 toko suvenir, nyari magnet. Harga magnetnya 5 USD dapat 6 biji. Bentuknya macem2 candi yg ada di kompleks Angkor Wat & bahannya dari tanah liat.

Lokasi bangunan new night market ada di seberang sungai dari old market. Ada jembatan yang dipenuhi lampu2 yang menghubungkan keduanya. Di sungainya pun dipasangi lampion2 terapung. Jadi kliatan bagus. Puas foto2, kami balik ke penginapan dan istirahat karna bsk subuh2 harus bangun.

Siem Reap Night Market

Tuktuk yang kami sewa dari penginapan dah siap di depan. Harga sewanya buat muter2 ke Kompleks Angkor Wat 12 USD. Jam 5 pagi kami udah berangkat dari penginapan ke Angkor Wat karna mau liat momen sunrise. Langit masih gelap dan udaranya dingin banget karna bulan Desember matahari ada di bumi selatan. Ditambah naik tuktuk terbuka. Brrrr… Sampai di kompleks loket penjualan tiket, kami antri beli tiket yg ternyata cukup sepi. Ga perlu nunggu lama. Tiketnya berbentuk ID card yang digantung di depan dada. Ada foto kita juga di situ yang dijepret langsung di depan loketnya. Slesai beli tiket langsung ke Angkor Wat. Di depan Angkor, udah banyak tuktuk yang parkir di sebelah kiri jalan.

Kami masuk ke area candi dan begitu masuk ada orang yang tiba2 mendekati kami dan tanya2. Dia bilang dia bukan guide yang minta uang. Dia cuma punya warung di dalam kompleks candi. Ya nanti kami cukup ke warungnya setelah selesai nonton sunrise. Ya kami terima2 aja dia. Dia juga bawa senter, lumayan buat nerangin jalan biar ga kesandung. Di spot tempat ngliat sunrise ternyata dah penuh sama turis. Kami dicariin tempat sama orang tadi yg agak sepi di sisi sebelah kiri. Dia juga gelarin tiker buat kami duduk. Lumayan tempatnya buat foto sunrise, ga kehalang orang. Sayang sunrise pagi itu ga gitu bagus langitnya. Yah tapi lumayanlah. Selesai sunrise, kami sarapan di warung orang tadi. Harga makannya lumayan mahal dibanding di luar. Biar irit kami berempat cuma beli nasi goreng 2 piring. Hahaha. Lumayan nasinya cukup banyak, meski rasanya ntah apa-apa.

Selesai makan kami masuk ke dalam candi. Sebenernya candinya ni ga jauh beda sama candi Prambanan tapi dikelilingi sama bangunan yang seperti koridor dan area nya jadi luas banget. Sampai di candi utama, kami menaiki tangga ke atas candi. Lumayan tinggi juga plus hampir tegak. Jadi rada ngeri juga. Ga perlu bayar lagi buat naik ke atas. Tinggal tunjukin ID card (tiket) kita. Puas keliling candi, kami lanjut ke candi berikutnya di kompleks besar Angkor Wat.

Tujuan kami selanjutnya adalah Bayon. Candi yang isinya relief2 wajah manusia. Candinya ga terlalu besar. Paling2 segede Candi Kalasan agak gede dikit. Dari Bayon kami jalan kaki ke candi2 di deketnya. Sampai sini kami mulai bosen. Akhirnya kami putusin langsung ke Ta Phrom Temple tempat shooting Tom Rider-nya Angelina Jolie. Naik lagi ke tuktuk dan lanjut ke Ta Phrom yang lumayan jauh juga. Di perjalanan ke Ta Phrom kami sempat mampir ke beberapa candi yang lain juga cuma buat ambil foto di depannya.

Ta Phrom ini kompleks candi yang tadinya terkubur. Kenampakannya sekarang berupa candi yang terlilit banyak akar2 pohon besar. Ini yang buat candi ini unik. Selesai foto2, kami keluar dan makan siang di warung deket sama tempat parkir tuktuk kami. Banyak warung yang berjajar di tempat ini.

Beres makan, si supir tuktuk bilang ada 1 candi lagi yang bisa dikunjungi. Kami ikut2 aja lah. Masih belum sore2 banget juga. Di candi terakhir ini ga terlalu istimewa. Di depan candi ini ada bangunan semacam pelabuhan di tepi danau yang cukup luas. Namanya Sras Srang. Lumayan bagus pemandangan danaunya. Kami duduk2 di tepi danau sambil melepas lelah. Anginnya juga sepoi2. Hehehe. Kami akhiri perjalanan keliling kompleks Angkor Wat di sini.

Angkor Wat Complex Round Trip

Tuktuk Siem Reap buat keliling Angkor Wat

Sampai penginapan, istirahat dan janjian lagi kluar jam 7 malam. Kami jalan2 ke sekitar taman kota. Kalo malam2 gelap. Padahal kalo pagi-siang bagus banget pemandangannya. Karna ga ada yang menarik, selesai beli makan, kami balik ke penginapan. Packing buat pulang.

Besok paginya, jam 7 kami dah siap berangkat pulang naik taksi yang dipesen di penginapan ke Poiphet. Harganya 30 USD. Perjalanan kurang lebih 3-4 jam. Kami diantar sampai bundaran dekat loket imigrasi Kamboja di Poiphet. Kayaknya berangkatnya kalo mau murah dapet taksi ya cari di bunderan ini cuma harus pinter nawar.

Taman Kota Siem Reap di pagi hari yang sempat dijepret Rifki sebelum pulang ke Bangkok

Lewat imigrasi Kamboja, nyebrang jalan kaki lagi ke Thailand. Setelah lewat imigrasi Thailand, kami cari2 tuktuk untuk ke stasiun Aranyaprathet. Lumayan susah cari tuktuk di sini. Kami jalan ke arah pasar. Nawar tuktuk 60 Baht seperti pas berangkat ga ada yang mau. Harga terendah yang diminta 80 Baht. Ya udahlah, mau gimana lagi. Ga lama setelah naik, kami dibelokkan ke sebuah tempat sama si tukang tuktuk. Di situ kami diminta nunjukin paspor sama beberapa orang yang ada di situ. Karna kami takut banyak scaming di sini, kami ga ngasih tu paspor kami. Mereka tetep maksa minta. Katanya mereka petugas polisi. Sampai hampir kami dipaksa turun dari tuktuk. Mereka dah mulai marah. Posisi kami saat itu masih di atas tuktuk. Akhirnya kami minta maaf dan bilang kalo kami takut aja karna banyak cerita scamming di sini. Akhirnya mereka ngerti. Lagian ngapain juga kami dibawa ke kantor polisi sama si supir tuktuk. Sial bener ni supir. Bikin kami hampir dikurung di penjara. Fiuh.. Itu jadi pengalaman gila kami.

Suasana jalan antara kantor imigrasi Kamboja menuju gate dan kantor imigrasi Thailand

Sampai di stasiun, eh loket penjualan tiket kreta ke Bangkok masih tutup. Padahal jadwal kereta sekitar jam setengah 1 an. Loketnya baru buka beberapa puluh menit sebelum jam berangkat. Padahal waktu itu masih jam 11an. Yah kami cari makan siang dulu di sekitaran stasiun. Selesai makan, kami nongkrong di kios es krim. Lumayan panas2 beli es krim sambil ngabisin waktu nunggu loket buka. Kami sempat nganter Rifki juga ke kantor pos di depan kios es krim. Dia mau kirim post card buat temennya.

Stasiun Aranyaprathet, bangunannya dari kayu tapi unik

Kami kembali ke stasiun, loketnya pas buka. Sebagian kami nyari tempat duduk di kereta, aku ngantri beli tiketnya. Dan kami sampai Bangkok lagi malam harinya. Selesai sudah Siem Reap Trip kami. Trip selanjutnya sudah menunggu besok pagi, Pattaya.😀

 
11 Comments

Posted by on February 20, 2012 in Cambodia

 

11 responses to “Siem Reap Trip

  1. dennbaguzz

    May 17, 2013 at 12:52 pm

    bang aku contoh ya itinerarynya.😀

     
    • Noviar

      May 17, 2013 at 1:13 pm

      my pleasure.. silakan saja ^^

       
      • dennbaguzz

        May 20, 2013 at 12:17 pm

        makasih bang. kalo aku nanya2 boleh juga ya. i will do the same trip on this october😀

         
      • Noviar

        May 20, 2013 at 1:43 pm

        Siap..

         
  2. Tiara Mahardika (@tiaratirr)

    May 24, 2013 at 11:06 am

    mas, kalo dari siem reap ke bangkok jalur daratnya gmn? kmrn balik ke bangkoknya rutenya gmn ya? aku sm temenku pgn ke bangkok tapi kalo ada bus/kereta malam dr siem reap, :O

     
    • Noviar

      May 24, 2013 at 11:32 am

      Halo Tiara. Kamu udah baca postinganku yang “Siem Reap Trip” ini kah? di sini udah aku tulis kok, terutama di 4 paragraf terakhir.

       
  3. sofie

    September 27, 2013 at 11:49 am

    bang Noviar, sepertinya 4d3n ga ckp buat jelajah bkk-pattayya-siem reap ya😦

     
    • Noviar

      September 27, 2013 at 11:59 am

      Iya.. Ga akan cukup menurutku.. kl mau dipaksain jg sayang ntr kamu malah ga bs menikmati tempat2 wisatanya karna cuma habis di jalan aja waktunya.

       
  4. V Herry

    January 15, 2014 at 9:48 am

    Halo. Ceritanya menarik sekali. Saya rencananya ke Siem Reap minggu depan, via Bangkok juga. Mohon infonya, dari Bandara Don Mueang ke statsiun kereta untuk ke Aranyaprathetnya gimana ya rutenya?

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: