RSS

One-Day Pattaya Trip

08 Apr

Melanjutkan trip Cambodia-Thailand 2011 kami, setelah malem sehari sebelumnya kami baru balik dari trip ke Siem Reap (Kamboja), tujuan trip selanjutnya adalah ke Pattaya. Tapi trip ini ga pake nginep karna cuma deket dari Bangkok dan ga terlalu banyak yg bisa dieksplor di sana. Dari Bangkok, Pattaya bisa dijangkau dengan bus umum dari terminal Ekkamai (Eastern Bus Terminal). Kami berempat (aku, Rifki, Elsa, Dini) pun naik BTS dari stasiun Asok tempat kami janji ketemuan trus turun di stasiun Ekkamai. Untuk lebih jelasnya tentang moda transportasi umum yg biasa dipakai untuk ke Pattaya bisa di baca di Transportasi Umum Bangkok – Pattaya.

Tujuan pertama kami ke Pattaya adalah ke Mini Siam karna lokasinya ada di pinggir jalan raya sebelum bus belok ke arah terminal. Ada restoran McD yg cukup gede di bagian depannya. Jadi bisa dijadiin penanda. Atau kalo ga mau kebablasan ya bilang ke sopir buat diturunin di Mini Siam. Waktu itu sih aku aktifin google map di BB aku, jd bisa tau dimana kita harus turun. Pas sampe, berhubung hari dah cukup siang kami makan dulu di McD meskipun harus merogoh kocek lebih buat makan (terpaksa karna ga ada warung makan biasa di deket situ). Slese makan kami masuk ke Mini Siam. Harga tiket masuknya 300 Baht kalo buat foreigner.

Depan Mini Siam

Di dalam Mini Siam ini kita bisa liat berbagai miniatur bangunan yang jadi ikon dari berbagai negara di dunia dan juga berbagai macam bangunan bersejarah dan terkenal di seluruh penjuru Thailand. Kedua kelompok ini dipisahkan tempatnya. Bagian depan kita bakal ketemu sama kelompok miniatur bangunan dari berbagai negara. Yang bisa kita temui mulai dari Menara Eiffel (Perancis), Trevi Fountain (Italia), Catherdral group of Pisa (Italia), Tower Bridge (Inggris), The Opera House (Australia), Patung Liberty (USA), T’ien-T’an Altar of Heaven (China), Angkor Wat (Kamboja), Abusimbel (Mesir), Colosseum (Italia), St. Basil’s Cathedral (Rusia), dan lain2. Sayangnya ga ada Candi Borobudur di sana. Apa mungkin karna susah buat miniaturnya ya. Hehehe. Jadi sebenernya dengan dateng kesini aja kita kayak udah keliling Thailand bahkan keliling dunia. Hahaha.

Jalan terus ke arah belakang kita masuk ke kompleks miniatur bangunan dari segala penjuru Thailand. Di kompleks ini kita bisa liat miniatur Grand Palace (Bangkok), The Victoria Monument (Bangkok), The Democracy Monument (Bangkok), The Historical Park of Ayuttaya, Phanomrung, Anantasmakom Hall (The Marble Throne Hall), Rama IX cable-stayed Bridge (Bangkok), dan lain2.

Miniatur Bangunan dari Berbagai Dunia yang Mengisi Mini Siam

Miniatur Bangunan Bersejarah dari Beberapa Propinsi di Thailand yang Mengisi Mini Siam

Selesai keliling plus foto2 di Mini Siam, kami lanjut ke pantai. Kami naik songthaew dari depan Mini Siam. Songthaew sendiri adalah angkutan umum di Thailand, semacam mobil pick up yg bagian belakangnya dimodifikasi jadi ada penutupnya dan dipasangi bangku panjang di sisi kanan dan kirinya. Asal naik aja yg lewat waktu itu. Harusnya sih tu songthaew ke arah pantai. Eh, pas aku liat google map dari BB aku plus mengandalkan ingatan aku pas ke Pattaya tahun 2009, harusnya songthaew nya belok ke kanan ke arah terminal bus dan pantai. Tapi si songthaew malah terus. Jadilah kami minta turun. Ternyata jalan itu lagi ditutup untuk jalur ke arah pantai tp nggak untuk sebaliknya. Kami pun jalan kaki ke arah pantai. Udah lama jalan kaki, kami mulai nyerah. Pantai masih jauh L. Kami putuskan buat cari taksi. Nyoba nyetop taksi, eh si sopir ngasih harga mahal yg ga sesuai ma hasil perkiraan aku hasil browsing sebelumnya. Katanya sih karna banyak jalan ditutup dan macet. Ga jadi dah naik taksi. Akhirnya ada songthaew lagi yang lewat. Aku terus ngikutin posisi kami di google map BB. Aku plot rencana dimana kami akan turun dimana tempat itu yang paling deket buat jalan ke pantai. Ternyata memang bener2 macet euy. Akhirnya kami turun di tempat yg dah aku plot tadi. Kami lanjutkan jalan kaki ke pantai sambil tengok kanan kiri cari agen travel van (shared) buat balik ke Bangkok sore itu juga karna kami ngejar waktu mau ngrayain ultah Tomi malemnya. Tanya sana sini yg ada agen travel yang nyewain mobil private, ga ada yg shared, dan pastinya harganya mahal. Kami dikasih tau sama salah satu agen travel, kalo mau cari yg shared ada agennya di deket perempatan situ tuh. Kami cari2 tuh agennya di perempatan yg dimaksud tapi berhubung kami agak kurang ngerti penjelasan orang tadi, kami ga nemu. Kami malah jalan terus ke arah pantai. Jalan tsb penuh sama orang berjalan kaki dan memang ditutup untuk kendaraan. Sampai lah kami di pantai dan ternyata mau ada acara gitu malemnya. Ada panggung di tengah air laut. Orang2 rame banget pada nongkrong di pantai menghadap ke panggung. Pantesan jalan ke arah pantai banyak yang ditutup. Ga ngerti deh bakal ada konser apaan dan apa tiap malem Minggu slalu ada acara begini. Yang jadi perhatian kami saat itu cuma matahari yg hampir tenggelam alias sunset. Langit juga lagi cerah. Mantaaap dah sunset-nya..

Sunset di Pattaya Beach

Begitu sunset-nya lewat, kami inget lagi kalo masih harus nyari travel van buat balik ke Bangkok. Kami khawatir banget ga bisa balik ke Bangkok lagi malam itu karna kami pengen ngrayain ultah Tomi dan lagi kami juga janji mau balik. Tomi ngajak kami makan tom yam di resto tempat biasa Tomi ma Dini makan. Kami balik ke arah perempatan tadi dan kami nanya2 lagi sampe akhirnya kami menemukan agennya. Oh thanks God! Si agen itu ternyata ada di kios samping kiri semacam departemen store kecil yg ada di pojokan perempatan itu. Kami juga dapet tiket buat 4 orang untuk travel yang berangkat selanjutnya. Aku lupa harga tiketnya, kalo ga salah hampir 100 Baht. Kami pun nunggu mobil van-nya dateng di agen. Sambil nunggu aku ma elsa sempetin buat ke toilet dulu yg ternyata kami harus ke departemen store di samping itu. Hal lucu yang aku temuin di toilet umum di sini adalah untuk mendapatkan tissue kami harus beli di mesin penjual tissue yg ada di luar toilet. Kalo ga salah kita harus nyemplungin koin 1 Baht. Hal lain yang menarik perhatian adalah adanya mesin penjual alat kontrasepsi pria di dalem toilet. Aku lupa brapa harganya. Hehehe. Oke juga nih buat mencegah penyebaran HIV. Kalo di Bali ada nggak ya? Aku belom sempat explore Bali malahan. Dohhh.

Akhirnya mobil van dateng dan kami masuk. Aku, Elsa ma Dini kebagian kursi di deretan paling belakang yg cuma tersisa 3 kursi kosong. Deretan paling belakang berisi 4 kursi, aku duduk paling ujung kanan, trus sebelah kiri aku ada Elsa, Dini dan 1 lagi orang lain. Rifki kebagian di deretan depan. Gile bener ni van, sempit gilaaa. Berhubung kaki aku panjang, dengkul aku musti diangkat dan bersandar ke kursi depan saking sempitnya. Belum lagi space ke samping juga ga kalah sempitnya karna sederet buat 4 orang. Gimana ga sempit, 1 mobil van yang lebih pendek dari mobil elf yang biasa dipake travel cititrans Jakarta-Bandung diisi 15 orang penumpang plus 1 sopir. Gilaaaa. Aku tahan2in dah kurang lebih 1 jam dalam posisi setengah meringkuk begitu. Karna saking ngantuk dan capeknya, rasa ga nyaman di dalem van itu pun lenyap. Aku tetep aja molor di jalan. Hehehe.

Setelah kurang lebih 1 jam berlalu, sampailah kami di agen travel van ini yang ada di deket stasiun BTS Victory Monument. Sampai sono udah jam setengah 9-an malem. Kami buru2 ke stasiun BTS (sama mampir foto2 Victory Monument juga sih). Tujuan kami adalah ke stasiun Silom yang lokasinya paling deket ke resto tempat kami janjian sama Tomi. Tomi juga udah nungguin di sana. Untuk ke Silom, kami musti interchange BTS di stasiun Siam Central. Sampai di stasiun Silom, kami kluar dari stasiun, ternyata area tersebut merupakan area seperti pasar malem. Banyak orang jualan di sepanjang jalan Silom Soi. Daerah itu juga deket sama Patpong, salah satu area red district di Bangkok. Kami mencari2 toko kue yang buka di sepanjang jalan itu, mau beli kue ultah buat Tomi. Untungnya ada 1 toko kue yang masih buka (mengingat udah jam 9 malem). Etalase nya udah hampir kosong dan kami melihat ada 1 kue cheese cake dan ukurannya sedeng. Pas bangetlah, kami beli itu. Dapet diskon lagi karna tokonya udah mau tutup. Setelah beli kue dan beli lilin di seven11, kami cegat taksi yg lewat dan langsung menuju ke resto tempat janjian. Tomi ma Madon (teman kami juga yang sama2 lg ngambil S2 di Chula bareng Dini) udah nungguin. Makanan jg udah tersedia di meja. Maafkan kami ya Tomi. Langsung kami makan karna dah laper juga. Ada tom yam kung yang rasanya mantep banget. Trus ada juga namanya Kung Ceunampla (ga ngerti dah tulisannya gimana), isinya udang yang udah dibelah tengahnya trus dibumbui sama cuka kayaknya, rasanya kecut dan super pedeeeessss… Slese makan saatnya nyalain lilin di kue. Happy Birthday Tomi! Enak juga kuenya. Lumayan buat dessert. Hehehe. Abis dah kuenya sama Dini. Hahaha. Thank you Tomi udah ditraktir makan.🙂

Kluar dari resto, munculah ide buat ngliat ke salah satu red light district di Bangkok namanya Soi Cowboy. Kami jalan kaki ke stasiun MRT Samyan. Pas sampe stasiun ternyata udah tutup. Terpaksa kami cegat 2 taksi karna kami berenam. Sampailah kami di Soi Cowboy. Kami jalan di sepanjang Soi Cowboy buat liat2 kanan-kiri, foto-foto, trus pulang. Sekilas tentang red light district di Thailand bisa diliat di postingan aku Red Light District di Thailand. Malam ini kami harus istirahat karena besok pagi kami mau jalan2 di Bangkok. Tujuan kami esok adalah Cathuchak Weekend Market serta Kompleks Grand Palace dan sekitarnya.😀

 
Leave a comment

Posted by on April 8, 2012 in Thailand

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: