RSS

Red Light District in Thailand

08 Apr

Ada beberapa red light district di Bangkok. Mereka adalah Patpong, Soi Cowboy, Nana dan Shukumvit. Dari tempat2 tersebut, salah satu tempat yang aman adalah Soi Cowboy. Maksud aman di sini adalah aman dari praktek scamming alias penipuan. Karena kebanyakan bar yang ada di Patpong katanya sering terjadi penipuan yangg dialami sama turis-turis yang mencoba masuk ke dalamnya. Yang aku baca dari berbagai situs internet sih modus operandinya hampir sama. Pertama turis tergiur sama iklan yang dipasang di depan bar kalo free admission fee alias gratis masuk ked lam, cuma perlu pesen minuman aja. Di iklan itu juga disebutin harga berbagai macam beer yang meski tergolong lebih mahal dari harga normal tp lumayan lah kalau cuma mau ngilangin rasa penasaran buat ngelongok ke dalam apa isi di dalemnya. Begitu sampai di dalam ternyata “pertunjukan”nya biasa2 aja dan berikutnya ada yang nawarin untuk suatu pertunjukan yang “lebih” di lantai atas. Tiba-tiba ketika dikasih bill, tagihannya bisa sampe jutaan rupiah. Katanya itu buat biaya nonton yang di lantai atas itu. Dan mereka dah nyiapin bodyguard yang badannya gede-gede kalau misal kita protes.

Beda sama di Soi Cowboy. Kalo memang pengen nyobain masuk ke bar nya, bolehlah nyobanya di sini. Katanya sih bar-bar nya ga ada yang suka nipu. Kalo mau masuk silakan masuk, duduk dan pesen minuman. Kalian bisa nonton “pertunjukan” sepuasnya hanya dengan memesan minum doang.

Kedua kalinya aku ke Bangkok tahun 2011, aku penasaran pengen liat seperti apa itu red light district di Bangkok. Maklum aku nggak pernah main di tempat beginian. Hehehe. Soi Cowboy ini berupa jalan kecil yang sepanjang jalan rame banget (penuh) sama orang berlalu lalang dan di kanan kirinya ada bar-bar yang di depan setiap bar mejeng cewek-cewek (nggak ngerti itu cewe asli atau bukan) berbaju seksi dengan dandanan super buat menarik orang yang lewat masuk ke bar-nya ato sekedar duduk-duduk sambil minum di depan bar ditemani cewe2 tadi. Waktu itu kami cuma sekedar lewat aja di jalanannya ngliat kehidupan malam di sana seperti apa (berhubung penasaran doang) tanpa masuk ke bar. Konon kabarnya, kalau masuk ke dalam salah satu bar itu, di dalemnya bakal disuguhi cewek-cewek jejogetan di atas meja bar dan buka semua pakaiannya alias telanjang. Yang masuk boleh cuma sekedar duduk di kursi2 sekeliling meja bar menghadap ke meja bar, memesan minuman apapun itu, sambil nontonin para cewe jejogetan. Katanya sih kalo cuma mesen sekaleng coke harganya cuma 100 Baht. Dan tentunya tanpa ada tipu-menipu. Hanya modal 100 Baht bisa nonton “pertunjukan” sepuasnya. Hahaha. Silakan kalo ada yang mau coba masuk liat cewe2 Thai “show off”.

Nah beda lagi red light district yang ada di Phuket, tepatnya di Patong. Di Daerah yang mirip sama daerah Kuta dan Legian di Bali ini punya red light district yg dikenal dengan nama Bangla Road. Di sepanjang jalan yg cukup besar ini (jauh lebih besar dibanding Soi Cowboy) jika hari sudah mulai gelap, mulailah aktivitas nightlife dimulai (namanya juga nightlife, hehehe). Jalan umum yang saat siang hari merupakan jalanan umum untuk lalu lalang kedaraan, setelah jam 6 sore jalan mulai ditutup untuk kendaraan. Di kanan-kiri jalan mulai dibuka lapak2 bar dan pengunjung mulai berdatangan. Jalan ini jadi rame sama pejalan kaki dan juga penjual di pinggir jalan. Bedanya bar di Bangla Road sama di Bangkok, kalo di sini bar nya terbuka. Si penari yang berlenggak-lenggok di atas meja bar bisa kliatan dengan jelas dari luar tanpa susah payah beli minum ke dalam. Ya kalau mau nongkrongin itu penari dari dekat ya silakan aja duduk di depannya tapi ya musti modal beli minumannya. Di bar-bar terbuka yang ada di Bangla Road ini sih si dancer-nya masih pakai baju meskipun minim. Selain itu ada juga bar yang tertutup. Biasanya bar ini di bagian depannya ada etalase kaca yang di dalamnya ada cewek yang joget-joget dan meliuk-liuk buat menarik pengunjung biar tertarik masuk ke bar tersebut. Bisa dibayangin lah jogetnya macam apa. Kalau bar yang tertutup begini mah aku yakin pasti show di dalem bar-nya dah lepas baju semua penarinya. Hahaha. Yang unik di sini, cewek penari di etalase salah satu bar ada juga yang bukan orang Thai, melainkan cewek bule berambut pirang yg tebakan aku sih cewek-cewek dari negara Eropa Timur, pecahan Uni Soviet. Kali kedua aku kesana pas malem Natal. Bangla Road penuh dengan orang dan mbak-mbak yang jaga bar banyak yang pake kostum merah-merah dan topi Santa.

Ramenya Bangla Road Pas Malem Natal

Para Penari di Bangla Road

Sedikit tips atau mungkin lebih cocok dibilang warning kalau lagi jalan2 di Bangla Road pas jam “buka” alias malam hari. Harap berhati-hati sama “cewek-cewek″ yang berdandan heboh pake baju bulu-bulu macam lagi karnaval. Jangan sekali-kali foto bareng mereka. Awalnya mereka sangat welcome buat diajakin foto, tapi setelah foto-foto selesai mereka bakal minta duit sebagai imbalan mereka diajakin foto. Pas aku di sana, ada keluarga bule yang foto bareng mereka. Nah pas udah selese, mereka dimintain duit dengan setengah memaksa. Mereka ambil kamera yang dipake buat foto2 dan buka2 tuh hasil jepretan yg ada dia nya. Kalo ga mau bayar, tu foto bakal dihapus sama si “cewek” ini. Hampir aja temenku mau foto bareng, tapi karena ragu-ragu akhirnya nggak jadi. Tapi aku berhasil moto “cewek-cewek″ itu dari jarak yg cukup jauh dan berhubung suasananya penuh orang jadi nggak ketahuan.

Tebak ini cewe ato “cewe”? You know lahhh…😉

 
Leave a comment

Posted by on April 8, 2012 in Thailand

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: